Posisi menentukan prestasi Dan Prestasi menetukan Posisi

Jumat, 28 September 2012

Tingkat Hubungan pengetahuan Ibu dengan pemberian ASI eksklusif

BAB 1
PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang
Bila setiap orang tua mampu menyadari akan pentingnya ASI eksklusif bagi bayi yang dilahirkan, maka masa depan generasi mendatang akan lebih baik dan berguna bagi orang tua, bangsa dan negera. Salah satunya untuk mewujudkan hal itu adalah dengan memberikan ASI eksklusif sejak dini. ASI eksklusif adalah bayi hanya diberi ASI saja tanpa tambahan cairan lain, dan tanpa tambahan makanan lain yang diberikan pada bayi sampai umur 6 bulan (Dinkes, 2008). ASI mengandung semua zat gizi yang diperlukan bayi dan di produksi khusus oleh tubuh ibu untuk bayinya. Agar ASI cepat keluar maka dianjurkan bayi disusui dalam 30 menit pertama setelah dilahirkan. Komposisi ASI yang sesuai untuk kebutuhan bayi dan mengandung Zat pelindung dengan kandungan terbanyak ada pada kolustrum. Kolustrum adalah ASI yang berwarna kekuningan yang dihasilkan tiga hari pertama setelah bayi lahir

Banyak penelitian yang membuktikan bahwa Air Susu Ibu (ASI) merupakan makanan terbaik dan utama bagi bayi, karena didalam ASI terkandung antibodi yang diperlukan bayi untuk melawan penyakit-penyakit yang menyerangnya. Pada dasarnya ASI adalah imunisasi pertama karena ASI mengandung berbagai zat kekebalan antara lain imunoglobin. Bayi yang tidak mendapat ASI beresiko terhadap infeksi saluran pernafasan (seperti batuk, pilek) diare dan alergi (Soekirman, 2006: 48-51). Namun saat ini pemberian ASI eksklusif semakin menurun, penyebab menurunnya pemberian ASI eksklusif adalah kurangnya pengetahuan ibu tentang pentingya pemberian ASI eksklusif, pemasaran susu formula, faktor sosial, ekonomi. Selain itu juga masih banyak masyarakat yang suka memberi MP-ASI terlalu dini (Agnes, 2007).

Pada dasarnya saat ini banyak ibu yang memberikan pengganti ASI sebelum bayi berumur 6 bulan. Seharusnya pemberian ASI paling baik diberikan sampai umur 6 bulan tanpa tambahan makanan apapun. Jika dipaksa untuk mengonsumsi selain ASI tidak menutup kemungkinan bayi bisa sakit. Hal ini dikarenakan dapat mengakibatkan kekebalan bayi menurun. Padahal pemberian ASI eksklusif selama 6 bulan pertama terbukti menurunkan angka kematian bayi (AKB) dan angka kematian ibu (AKI) yang merupakan indikator kesehatan (Kompas, 2007).

Untuk mengatasi masalah tersebut, pemerintah membuat program-program yang dapat mendukung penggunaan ASI eksklusif antara lain melalui pemberian pendidikan kesehatan tentang pentingnya pemberian ASI eksklusif pada masyarakat. Penelitian-penelitian yang dapat menunjang program pemberian ASI eksklusif seperti tentang komposisi ASI juga terus dilakukan. Oleh karena itu peneliti tertarik untuk melakukan penelitian tentang ”Pengetahuan Ibu Tentang Pemberian ASI Eksklusif pada Bayi Umur 0-6 bulan di Puskesmas Grajagan Kecamatan Purwoharjo Kabupaten Banyuwangi”.

1.2   Rumusan Masalah 
Berdasarkan latar belakang di atas banyak sekali faktor yang mempengaruhi pengetahuan ibu, maka dari itu peneliti membatasi pada tingkat tahu. Rumusan masalah dalam penelitian ini adalah : Bagaimanakah pengetahuan ibu tentang pemberian ASI eksklusif pada bayi umur 0-6.
1.3 Tujuan Penelitian
Dari uraian pembatasan dan rumusan masalah di atas, tujuan penelitian adalah untuk mengetahui pengetahuan ibu tentang pemberian ASI eksklusif pada bayi umur 0-6 bulan di Puskesmas Grajagan Kecamatan Purwoharjo Kabupaten Banyuwangi.
1.4  Manfaat Penelitian
1.4.1        Secara Teoritis
Penelitian ini sangat bermanfaat untuk mengetahui secara spesifik mengenai pengetahuan ibu tentang pemberian ASI eksklusif.
1.4.2        Secara Praktis
Meningkatkan kualitas pengetahuan kesehatan khususnya tentang pemberian ASI eksklusif.
1.4.3        Bagi Peneliti
Penelitian ini sebagai sarana untuk belajar menerapkan teori yang telah diperoleh dalam bentuk nyata dan meningkatkan daya berpikir dalam menganalisa suatu masalah


BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A.     Konsep Pengetahuan
1.      Pengertian Pengetahuan
Pengertian Pengetahuan menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia adalah segala sesuatu yang diketahui; kepandaian (2003).

Pengertian pengetahuan menurut Natoatmodjo adalah hasil dari tahu, yang terjadi setelah orang melakukan pengindraan terhadap objek tertentu. Pengindraan terjadi melalui pancaindra manusia, yakni indera penglihatan, pendengaran, penciuman,rasa, dan raba. Sebagian besar pengetahuan diperoleh dari mata dan telinga. Pengetahuan merupakan pedoman dalam membentuk tindakan seseorang (2002).
Pengertian pengetahuan menurut Natoatmodjo adalah hasil dari tahu dan terjadi setelah orang melakukan penginderaan terhadap objek tertentu. Penginderaan terjadi melalui panca indera manusia yaitu indera penglihatan, pendengaran, penciuman, rasa dan raba. Sebagian besar pengetahuan manusia diperoleh melalui mata dan telinga (2003).

Pengetahuan adalah informasi atau maklumat yang diketahui atau disadari oleh seseorang. Dalam pengertian lain, pengetahuan adalah berbagai gejala yang ditemui dan diperoleh manusia melalui pengamatan inderawi. Pengetahuan muncul ketika seseorang menggunakan indera atau akal budinya untuk mengenali benda atau kejadian tertentu yang belum pernah dilihat atau dirasakan sebelumnya.

2.           Tingkat Pengetahuan
Pengetahuan yang dicakup di dalam domain kognitif menurut Notoatmodjo (2003) mempunyai 6 tingkat, yakni :
a.       Tahu (Know)
Tahu diartikan sebagai mengingat suatu materi yang dipelajari sebelumnya. Termasuk ke dalam pengetahuan tingkat ini adalah mengingat kembali (recall) terhadap suatu yang spesifik dari seluruh bahan yang dipelajari atau rangsangan yang telah diterima. Contoh, dapat menyebutkan tanda-tanda kekurangan kalori dan protein pada anak balita.

b.      Memahami (comprehension)
Memahami diartikan sebagai sesuatu kemampuan menjelaskan secara benar tentang objek yang diketahui, dan dapat menginterpretasi materi tersebut secara benar. Contoh, menyimpulkan meramalkan, dan sebagainya terhadap obyek yang dipelajari. Misalnya dapat menjelaskan mengapa harus makan makanan yang bergizi.

c.       Aplikasi (Application)
Aplikasi diartikan sebagai kemampuan untuk menggunakan materi yang telah dipelajari pada situasi atau kondisi riil (sebenarnya). Aplikasi di sini dapat diartikan aplikasi atau penggunaan hukum-hukum, rumus, metode, prinsip, dan menggunakan rumus statistik dalam menggunakan prinsip-prinsip siklus pemecahan masalah kesehatan dari kasus pemecahan masalah (problem solving cycle) di dalam pemecahan masalah kesehatan dari kasus yang diberikan.

d.      Analisis (Analysis)
Analisis adalah suatu kemampuan untuk menjabarkan materi atau suatu obyek ke dalam komponen-komponen, tetapi masih di dalam suatu struktur organisasi tersebut, dan masih ada kaitannya satu sama lain. Kemampuan analisis ini dapat dilihat dari penggunaan kata-kata kerja dapat menggambarkan (membuat bagan), membedakan, memisahkan, mengelompokkan, dan sebagainya
e.       Sintesis (synthesis)
Sintesis menunjuk kepada suatu kemampuan untuk meletakkan atau menghubungkan bagian-bagian di dalam suatu bentuk keseluruhan yang baru. Misalnya: dapat menyusun, dapat merencanakan, dapat meringkaskan, dapat menyesuaikan, dan sebagainya terhadap suatu teori atau rumusan-rumusan yang telah ada.

f.        Evaluasi (evaluation)
Evaluasi ini berkaitan dengan kemampuan untuk melakukan justifikasi atau penilaian terhadap suatu materi atau objek.evaluasi dilakukan dengan menggunakan kriteria sendiri atau kriteria yang telah ada.


3.      Faktor yang mempengaruhi Pengetahuan
a.       Faktor Instrinsik
Faktor instrensik mencakup : Sifat Kepribadian, Bakat Pembawaan, Intelegensi, Motivasi, Usia dan Pengalaman, Pendidikan, Pekerjaan, dan Informasi.

b.      Faktor Ekstrinsik.
Faktor Ekstrensik mencakup : Lingkungan, Agama, dan Kebudayaan


B.        Konsep ASI Eksklusif
1.         Pengertian ASI Eksklusif
a.    Pengertian ASI (air susu ibu) menurut Hubertin 2004 merupakan suatu emulsi lemak dalam larutan protein, laktosa, dan garam-garam anorganik yang disekresi oleh kelenjar mamae ibuyang berguna sebagai makanan bagi bayinya. Sedangkan ASI Eksklusif adalah pemberian ASI sedini mungkin setelah persalinan yang di berikan tanpa jadwal dan tidak di beri makanan lain, walaupun hanya air putih sampai bayi berusia enam bulan. Setelah enam bulan, bayi mulai di kenalkan dengan makanan lain dan tetap di beri asi.

b.   Pengertian menurut Utami Roesli 2008 ASI eksklusif merupakan nutrisi dengan kualitas dan kuantitas terbaik . Masa lompatan pertumbuhan otak adalah 0-6 bulan bahkan sampai 2 tahun.
c.    ASI eksklusif adalah pemberian ASI tanpa makanan dan minuman pendamping (termasuk air jeruk, madu, air, gula), yang dimulai sejak bayi baru lahir sampai dengan usia 6 bulan (Sulityawati:2009).
d.   Sedangkan menurut (Dwi Sunar Prasetyono:2009) ASI eksklusif adalah bayi hanya diberi ASI selama 6 bulan tanpa tambahan cairan lain, seperti susu formula, jeruk, madu, air teh, dan air putih, serta tanpa tambahan makanan padat, seperti pisang, bubur susu, biskuit, bubur nasi, dan nasi tim, kecuali vitamin, mineral, dan obat.

2.      Komponen ASI
Kandungan ASI nyaris tak tertandingi. ASI mengandung zat gizi yang secara khusus diperlukan untuk menunjang proses tumbuh kembang otak dan memperkuat daya tahan alami tubuhnya. Kandungan ASI yang utama terdiri dari:
a.    Laktosa
merupakan jenis karbohidrat utama dalam ASI yang berperan penting sebagai sumber energi. Selain itu laktosa juga akan diolah menjadi glukosa dan galaktosa yang berperan dalam perkembangan sistem syaraf. Zat gizi ini membantu penyerapan kalsium dan magnesium di masa pertumbuhan bayi.
b.   Lemak
merupakan zat gizi terbesar kedua di ASI dan menjadi sumber energi  utama bayi serta berperan dalam pengaturan suhu tubuh bayi. Lemak di ASI mengandung komponen asam lemak esensial yaitu: asam linoleat dan asam alda linolenat yang akan diolah oleh tubuh bayi menjadi AA dan DHA. AA dan DHA sangat penting untuk perkembangan otak bayi.
c.    Oligosakarida
merupakan komponen bioaktif di ASI yang berfungsi sebagai prebiotik karena terbukti meningkatkan jumlah bakteri sehat yang secara alami hidup dalam sistem pencernaan bayi.
d.   Protein

Komponen dasar dari protein adalah asam amino, berfungsi sebagai pembentuk struktur otak. Beberapa jenis asam amino tertentu, yaitu taurin, triptofan, dan fenilalanin merupakan senyawa yang berperan dalam proses ingatan.

3.      Komponen dan Voleme ASI
Komposisi dan volume dapat berubah saat dilahirkan dan 6 bulan kemudian. Berdasarkan waktu produksinya, ASI digolongan dalam tiga kelompok yakni :
a.    Kolostrum
Kolostrum (susu awal) adalah ASI yang keluar pada hari pertama. Setelah kelahiran bayi, berwarna kekuningan dan lebih kental, karena menagandung banyak vitamin A, protein dan zat kekebalan yang penting untuk melindungi bayi dari penyakit infeksi. Kolostrum juga mengandung vitamin A, E, dan K serta beberapa mineral seperti Natrium dan Zn (Depkes RI, 2001). Menurut Roesli (2000) kolostrum adalah ASI yang keluar dari hari pertama sampai hari ke-4 yang merupakan cairan emas, cairan pelindung yang kaya zat anti infeksi dan berprotein tinggi. Volume kolostrum adalah 150 – 300 ml / 24 jam.
b.      ASI transisi/peralihan.
ASI peralihan adalah ASI yang keluar setelah kolostrum sampai sebelum menjadi matang. Biasanya diproduksi pada hari ke 4-10 setelah kelahiran. Kandungan protein akan makin rendah sedangkan kadar karbohidrat dan lemak makin tinggi dibandingkan pada kolostrum, juga volume akan makin meningkat (Krisnatuti, 2000).
c. ASI matang/mature.
ASI matang/mature adalah ASI yang dikeluarkan pada sekitar hari ke-14 dan seterusnya komposisi relatif tetap (Roesli, 2000). Merupakan suatu cairan berwarna putih kekuningan yang diakibatkan warna dari gambar Ca-casenat riboflavin, dan karoten yang terdapat di dalamnya. Pada ibu yang sehat dimana produksi ASI cukup, ASI ini merupakan makanan satu-satunya yang paling baik dan cukup untuk bayi sampai umur 6 bulan (Soetjiningsih, 1997). Selama 6 bulan pertama, volume ASI pada ibu sekurang-kurangnya sekitar 500 – 700 ml/hari, bulan kedua sekitar 400 – 600 ml/hari dan 300 – 500 ml/hari setelah bayi berusia satu tahun (Suhardjo, 1998).
4.      Manfaat Menyusui.
Manfaat ASI sangat besar dalam upaya meningkatkan kualitas hidup anak, karena dengan menyusui tidak hanya memberi keuntungan pada bayi saja, tetapi juga bagi ibu dan keluarga, bahkan bagi negara.

a.    Manfaat menyusui bagi bayi

1)      Ditinjau dari aspek gizi
Kandungan gizi lengkap dan sesuai dengan kebutuhan bayi untuk tumbuh kembang yang optimal. Mudah dicerna dan diserap, karena perbandingan whey protein /casein adalah 80/20, sedangkan susu sapi 40/60. Disamping itu ASI mengandung lipase yang memecah trigliserida menjadi asam lemak dan gliserol. Laktosa dalam ASI mudah terurai menjadi glukosa dan galaktosa, dan enzim laktase sudah ada sejak bayi lahir.
2)      Ditinjau dari aspek imonologi
Mengandung kekebalan antara lain:
Imunitas selular yaitu lekosit sekitar 4000/ml ASI yang terutama terdiri dari Makrofag Imunitas humoral, misalnya IgA- enzim pada ASI yang mempunyai efek antibakteri misalnya lisozim, katalase dan peroksidase.Laktoferin Faktor bifidus Antibodi lainnya: Interferon, faktor antistafilokokus, antibodi HSV, B12 binding protein, dan komplemen C3 dan C4. Tidak menyebabkan alergi.
3)      Ditinjau dari aspek psikologis
Mendekatkan hubungan ibu dan bayi menimbulkan perasaan aman bagi bayi, yang penting untuk mengembangkan dasar kepercayaan dengan mulai mempercayai orang lain / ibu dan akhirnya mempunyai kepercayaan pada diri sendiri.
b.      Keuntungan Menyusui bagi Ibu
1)      Aspek kesehatan Ibu
Dapat mengurangi pendarahan post partum,mempercepat involusi uterus dan mengurangi insidens karsinoma payudara.
2)      Aspek psikologis
Mendekatkan hubungan ibu dan anak serta memberikan perasaan dipelukan.
3)      Aspek keluarga berencana
Menunda kembalinya kesuburan, sehingga dapat menjarangkan kehamilan. Perlu diketahui bahwa frekuensi menyusui yang sering baru mempunyai efek keluarga berencana.

5.      Faktor Yang Mempengaruhi Produksi ASI
a.    Rangsangan Otot Buah Dada
Produksi ASI memerlukan rangsangan pada otot buah dada agar kelenjar buah dada bekerja lebih efektif, otot buah dada yang terdiri dari otot polos dengan adanya rangsangan akan berkontraksi lebih baik misalnya dengan melakukan massage / mengurut buah dada, menyiram buah dada dengan air hangat dan dingin secara bergantian.
b.   Keteraturan Anak Menghisap
Penghisapan oleh anak mempunyai pengaruh dalam pengeluaran hormon pituitrin dengan adanya pengeluaran hormon pituitrin yang lebih banyak, akan mempengaruhi kuatnya kontraksi otot polos buah dada dan uterus dimana kontraksi pada buah dada berpengaruh pada pembentukan air susu Ibu sedang kontraksi pada uterus untuk mempercepat involusi.
c.    Keadaan Ibu
Untuk dapat menghasilkan air susu Ibu yang cukup, keadaan Ibu harus sehat baik jasmani dan rohani. Keadaan ini berpengaruh pada pembentukan produksi ASI karena untuk pembentukannya bahan diambil dari Ibu. Bila Ibu tidak dapat mensuplay bahan karena tubuh tidak sehat, input makanan yang kurang, untuk membawa bahan yang akan diolah sel acini di buah dada maka bahan tidak sampai pada sel acini tersebut. Dengan demikian, sel acini tidak memiliki bahan mentah yang akan diolah menjadi ASI sehingga produksi ASI menurun.

d.   Faktor Makanan
Makanan mempunyai pengaruh besar dalam pembentukan ASI, karena ASI dibuat dari zat makanan yang diambil dari darah Ibu yang sudah disiapkan sejak terjadinya kehamilan, karena itu Ibu hamil harus mendapatkan yang cukup kualitas dan kuantitasnya untuk kebnutuhan sendiri, pertumbuhan janin dan persiapan laktasi.
e.    Faktor Istirahat
Istirahat berarti mengadakan pelemasan pada otot dan syaraf setelah mengalami ketegangan dalam melaksanakan kegiatan. Dengan istirahat, akan timbul penyegaran kembali demikian juga pada Ibu menyusui yang membutuhkan istirahat yang lebih banyak di luar maupun di dalam tubuhnya yaitu untuk memproduksi ASI. Dalam beristirahat sel dan jaringan akan mendapatkan kesegaran kembali dan dapat bekerja lebih giat, hingga demikian, prosuksi ASI dapat dipertahankan atau ditingkatkan.
f.     Faktor fisiologis
Terbentuknya ASI dipengaruhi oleh hormon prolactin yang dikeluarkan sel alfa dari lobus anterior kelenjar hypofise. Hormon ini merangsang sel acini untuk membentuk ASI apabila ada kelainan misalnya hormone ini tidak terbentuk atau kurang yang dikeluarkan dengan sendirinya rangsangan pada sel acini juga berkurang sehingga sel acini pun jumlahnya kurang atau tidak dapat membentuk ASI
g.    Faktor Obat
Obat yang mempengaruhi produksi dan pengeluaran ASI adalah obat yang mengandung hormone. Hormon tersebut dikhawatirkan mempengaruhi hormone prolaktin dan pituitrine yang berpengaruh pada pruduksi dan pengeluaran ASI. Apabila hormone prolactin terhambat pengeluarannya karena obat yang mengandung hormone tersebut,tentu rangsangan kepada sel acini untuk membentuk air susu akan berkurang.

6.      Faktor yang mempengaruhi pemberian ASI

a.    Sosial Ekonomi
Faktor sosial ekonomi sangat berperan dimana sosial ekonomi yang cukup atau baik akan memudahkan mencari pelayanan kesehatan yang lebih baik. Faktor ekonomi berkaitan erat dengan konsumsi makanan atau dalam penyajian makanan keluarga khususnya dalam pemberian ASI. Kebanyakan penduduk dapat dikatakan masih kurang mencukupi kebutuhan dirinya sendiri. Keadaan umum ini dikarenakan rendahnya pendapatan yang mereka peroleh dan banyaknya anggota keluarga yang harus diberi makan dengan jumlah pendapatan rendah, (SKRT, 2004).
b.   Status Pekerjaan
Bekerja umumnya merupakan kegiatan yang menyita waktu bagi ibu-ibu yang mempunyai pengaruh terhadap kehidupan keluarga, (Markum, 2003). Seorang yang memerlukan banyak waktu dan tenaga untuk menyeleseikan pekerjaan yang dianggap penting dan memerlukan perhatian dengan adanya pekerjaan. Masyarakat yang sibuk akan memiliki waktu yang sedikit untuk memperoleh informasi, sehingga tingkat pendidikan yang mereka peroleh juga berkurang, sehingga tidak ada waktu untuk memberikan ASI pada bayinya.
c.    Sosial Budaya
Faktor sosial budaya sangat berperan dalam proses terjadinya masalah pemberian ASI diberbagai kalangan masyarakat. Beberapa unsur budaya mampu menciptakan suatu kebiasaan untuk tidak memberikan ASI karena merasa ketinggalan zaman jika menyusui bayinya, hal ini sangat bertentangan dengan berbagai prinsip yang ada.
Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pengaruh budaya antara lain sikap terhadap makanan, pemberian ASI, pantangan, takhayul dan tahu yang menyebabkan konsumsi pemberian ASI menjadi rendah, (Supariasa, 2001). Adanya pantangan tersebut didasarkan pada keagamaan, tetapi ada pula yang merupakan tradisi yang menurun.
d.   Perawatan Waktu Lahir
Pertolongan pertama dan terakhir kelahiran ditenaga kesehatan sangat penting dalam pengupayaan keberhasilan pemberian ASI sejak dini di tempat pelayanan ibu bersalin sangat tergantung pada petugas kesehatan, karena mereka adalah orang yang pertama akan membantu ibu bersalin melakukan pemberian ASI sejak dini.
Pada saat perawatan antenatal petugas kesehatan harus memotivasi ibu untuk memperhatikan dan mempersiapkan payudara dengan melakukan perawatan payudara secara teratur. Pada trimester III kehamilan, petugas kesehatan harus memberikan dorongan psikologis kepada ibu dengan mengemukakan berbagai manfaat pemberian ASI, (Markum, 2003).
e.    Ketenangan Jiwa dan Pikiran
Pemberian ASI dipengaruhi oleh faktor kejiwaan, ibu yang selalu dalam keadaan tertekan, sedih, kurang percaya diri, dan berbagai bentuk ketegangan emosional akan menurunkan volume ASI bahkan produksi ASI tidak bisa terjadi, (Soetjiningsih, 2004).
f.     Kemauan Ibu
Seorang ibu yang secara tidak sadar berpendapat bahwa menyusui hanyalah merupakan beban saja bagi kebebasan pribadinya atau hanya memperburuk ukuran tubuhnya, tidak akan dapat menyusui anaknya dengan baik perasaan tersebut mempunyai pengaruh negatif terhadap produksi susu, (Kristina, 2007).
g.    Karakteristik Ibu 

1)      Tingkat Pendidikan Dalam Pemberian ASI
Tingkat pendidikan merupakan jenjang pendidikan terakhir yang ditempuh seseorang tingkat pendidikan merupakan suatu wahana untuk mendasari seseorang berperilaku secara ilmiah.
Tingkat pendidikan yang rendah akan susah mencerna pesan atau informasi yang disampaikan, (Notoatmodjo, 2003).
Pendidikan diperoleh melalui proses belajar yang khusus diselenggarakan dalam waktu tertentu, tempat tertentu dan kurikulum tertentu, namun dapat diperoleh dari bimbingan yang diselenggarakan setiap waktu dengan maksud mempertinggi kemampuan atau ketrampilan khusus. Dalam garis besar ada tiga tingkatan pendidikan yaitu pendidikan rendah, pendidikan menengah, dan tinggi. Masing-masing tingkat pendidikan tersebut memberikan tingkat pengetahuan tertentu yang sesuai dengan tingkat pendidikan. Semakin tinggi tingkat pendidikan formal yang diperoleh, semakin tinggi pula pengetahuan tentang pemberian ASI yang dimiliki, (Tarmudji, 2003).
Pendidikan tentang pemberian ASI merupakan suatu proses mengubah kepribadian, sikap, dan pengertian tentang ASI sehingga tercipta pola kebudayaan dalam memberikan ASI secara tanpa tambahan bahan makanan apapun. Berpedoman pada tujuan pendidikan diperkirakan bahwa semakin meningkatnya pendidikan yang dicapai sebagian besar penduduk, semakin membantu kemudahan pembinaan akan pentingnya pemberian ASI pada bayi.
2)      Umur Ibu
Umur adalah lama hidup individu terhitung saat mulai dilahirkan sampai berulang tahun, (Nursalam, 2003).
Semakin cukup umur, tingkat kematangan seseorang akan lebih matang dalam berpikir dan bekerja. Dari segi kepercayaan masyarakat seseorang yang lebih dewasa akan lebih dipercaya dari pada orang yang belum cukup tinggi kedewasaannya. Hal ini sebagai akibat dari pengalaman dan kematangan jiwa, (Nursalam, 2003).
3)      Pengetahuan
Dari hasil penelitian yang dilakukan oleh FKUI tampak bahwa ibu yang berpendidikan rendah sampai menengah lebih cepat memberikan susu botol daripada ibu yang tidak berpendidikan formal. Ibu yang tidak formal sebagian telah mengetahui apa manfaat serta keuntungan ASI sehingga mendorong ibu untuk menyusui bayinya sendiri, (Notoatmodjo, 2005).
 






BAB III
KERANGKA KONSEP PENELITIAN
A.     Kerangka Konsep
Pemberian ASI harus di persiapkan sedemikian rupa karena pengetahuan tentang ASI belum dipahami sepenuhnya oleh masyarakat, keluarga, ibu-ibu, bahkan masih banyak tenaga kesehatan yang belum memahami betul tentang pemberian ASI.

Berbagai terobosan yang harus di lakukan untuk menggalakan ASI baik melalui media cetak atau pun media elektronik, baik oleh kader maupunoleh tenaga kesehatan sendiri. Pengetahuan dan pendekatan yang cukup sehingga ibu dapat mengambil suatu sikap  dan keputusan serta bertanggungjawab terhadap kesehatannya, makin tinggi pendidikan seseorang makin banyak informasi atau pengetahuan yang dimiliki dan begitu sebaliknya. Saat ini pengetahuan ibu menyusui masih terkendala oleh pendidikan, usia, dan latar belakang keluarga, dan ini merupakan kendala keberhasilan pemberian ASI.

PENGETAHUAN IBU
 
PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF
 
 




B.     Variabel Penelitian

Variabel menurut saryono merupakan gejala yang menjadi focus dalam penelitian. Variabel menunjukan atribut dari kelompok orang atau objek yang mempunyai variasi antara satu dengan yang lainnya dalam kelompok itu.

Variabel penelitian terdiri dari :
1.      Variabel Bebas (Independen  Variabel)
Merupakan variabel yang menjadi sebab timbulnya suatu masalah. Variabel Independen dalam penelitian ini adalah tingkat pengetahuan ibu.

2.      Variabel Terikat (Dependen Variabel)
Merupakan variabel yang di pengaruhi atau di akibatkan oleh adanya masalah. Variabel dependen dalam penelitian ini adalah pemberian asi eksklusif.


C.     Defenisi Oprasional
Menurut Hidayat, 2009 Defenisi Operasional adalah mendefenisikan variabel secara operasional berdasarkan karakteristik yang di amati, memungkinkan peneliti untuk melakukan observasi atau fenomena. Defenisi operasional di tentukan berdasarkan parameter yang di jadikan ukuran dalam penelitian. Sedangkan cara pengukurannya merupakan cara dimana variabel dapat di ukuyr dan di tentukan karakteristiknya.

Defenisi Operasional dalam penelitian ini adalah :
1.      Tingkat Pengetahuan Ibu tentang ASI Eksklusif.
Tingkat pengetahuan ibu tentang ASI eksklusif adalah pemahaman responden dalam menjawab pertanyaan tentang ASI eksklusif yang meliputi pengertian, manfaat, keuntungan ASI eksklusif yang di ukur mengunakan kuisioner dengan penilaian hasil jawabannya menggunakan kriteria sebagai berikut :
a.                                                       Baik     : Hasil presentase 76% - 100%
b.                                                      Cukup  : Hasil presentase 56% - 75%
c.                                                       Kurang : Hasil presentase < 56%
(Wawan,2010)
Skala : Ordinal

2.      Pemberian ASI Eksklusif
Pemberian ASI eksklusif adalah cara ibu dalam memberikan ASi saja kepada bayinya tanpa adanya tambahan baik makanan ataupun minuman sampai usia bayi 6 bulan. Diukur dengan menggunakan kuiseoner dengan penilaian jawabannya seperti di bawah ini.
a.       Jika ibu memberikan ASI eksklusif pada bayinya maka skornya 1.
b.      Jika ibu tidak memberikan ASI eksklusif pada bayinya maka sekornya 0
Skala : Nominal

D.     Hipotesis
Hipotesis dalam penelitian ini adalah :
1.      Ada pengaruh ibu terhadap pemberian ASI eksklusif
2.      Ada pengaruh pendidikan ibu terhadap pemberian ASI eksklusif
3.      Ada pengaruh pekerjaan terhadap pemberian ASI eksklusif
4.      Ada pengaruh lama waktu kerja ibu terhadap pemberian ASI eksklusif
5.      Ada pengaruh iklan susu formula terhadap pemberian ASI eksklusif
6.      Adanya pengaruh dukungan suami terhadap pemberian ASI eksklusif
7.      Adanya pengaruh budaya terhadap pemberian ASI eksklusif

 
BAB IV
METODE PENELITIAN
A.     Desain Penelitian
B.     Waktu dan Tempat Penelitian
C.     Populasi dan Sampel
1.      Populasi

2.      Sampel

D.     Tehnik dan Istrumen Penyimpulan Data
Menurut Notoatmojdo, 2010 Instrumen penelitian adalah alat-alat yang akan di gunakan dalam pengumpulan data. Instrument yang di gunakan adalah kuisioner. Kuisioner berisi beberapa pertanyaan yang berhubungan dengan tingkat pengetahuan ibu terhadap pemberian ASI eksklusif.
E.      Tehnik dan Pengolahan Penyajian Data
Cara pengolahan data
1.      Editing
Editing adalah mengorek data yang meliputi kelengkapan atau jawaban yang tidak jelas. Editing ini dilakukan di lapangan, apabila ada kesalahan terhadap data yang keliru dengan segera. Notoatmodjo,2003).

2.      Scoring
Memberikan alat pada masing-masing item yang terdapat pada pertanyaan tentang tingkat pengetahuan dan sikap ibu menyusui terhadap ASI eksklusif.
a.       Untuk skor menggunakan pengetahuan
Nilai 1 : untuk jawaban benar
Nilai 0 : untuk jawaban salah
b.      Sikap
1)      Pertanyaan positif
Setuju                     : 3
Ragu-ragu              : 2
Tidak Setuju           : 1

2)      Pertanyaan Negatif
Setuju               : 3
Ragu-ragu        : 2
Tidak Setuju     : 1


3.      Coding
Coding adalah sebuah jawaban responden akan di beri kode sebelum data di input dalam bentuk file untuk dilakukan pengolahan data lebih lanjut.
a.       Pengetahuan dikategorikan :
1)      Baik nilai 76 – 100 % dari skor kode 1
2)      Sedang nilai 56 – 75 % dari skor benar kode 2
3)      Kurang nilai < 56 % dari skor benar kode 3
b.      Sikap dikategorikan : sikap positif dan sikap negative

4.      Tabulating
Memasukan data dari hasil penelitian kedalam tabel-tabel sesuai kreteria
5.      Cleaning
Merupakan kegiatan pembersihan data dengan cara pemeriksaan kembali data yang sudah dientry. Apakah masih ada kesalahan atau tidak. Dalam kegiatan ini pemeriksaan ulang terhadap data, pengkodean, dan scoring.

F.      Tehnik dan Analisa Data
Data yang dikumpulkan dianalisa dalam bentuk statistik diskriptif. Analisa data dalam penelitian ini meliputi distribusi frekuensi dan presentase dari setiap variabel ( Notoatmodjo,2010). Sehingga dapat diketahui frekuensi atau modus (terbanyak) tentang pengetahuan, sikap, dan karakteristikibu menyusui tentang ASI eksklusif. Analisa data pada penelitian ini mengguanakan analisis data yang menghasilkan distribusi dan presentase dari setiap variabel (Notoatmdjo, 2010).



Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar